Senin, 04 Juni 2012

Makalah Peran Vitamin & Mineral


DAFTAR ISI

HALAMAN COVER ………………………………………………………………
KATA PENGANTAR ……………………………………………………………..
DAFTAR ISI……………………………………………………………………......
BAB I PENDAHULUAN
1.      .Latar Belakang……………………………………………………………….
2.      Rumusan Masalah...........................................................................................
3.      Tujuan Penulisan……………………………………………………………

BAB II TINJAUAN TEORITIS
  • Macam – Macam  Mineral
1.      Mineral Makro......................................................................................
2.      Mineral Mikro..........................................................................................
  • Macam – macam Vitamin
a)      Vitamin yang Larut dalam Lemak.................................................
b)      Vitamin yang Larut dalam Air......................................................
BAB III PENUTUP
1. Kesimpulan ……………………………………………………………
2. Saran...........................................................................................................


DAFTAR PUSTAKA















BAB 1
PENDAHULUAN

1.      Latar Belakang


Sistim imunitas tubuh adalah sistim kerja tubuh untuk melawan penyakit. Sistim ini melindungi tubuh dari benda-benda dan organisme-organisme yang biasa menyebabkan penyakit. Untuk membayangkan kekuatan dari sistim imunitas tubuh manusia, kita bisa lihat apa yang terjadi apabila seseorang meninggal dunia. Pada waktu seseorang meninggal dunia, pada detik itu juga sistim imunitas tubuhnya stop bekerja dan pada saat itu juga pintu terbuka lebar bagi kuman-kuman untuk masuk. Oleh karena itu hanya dalam waktu yang sangat singkat, tubuh sudah diserang oleh segala macam organisme yang merusak tubuh. Itulah sebabnya mayat pembunuhan yang dibuang sembarangan akan dengan cepat diketahui karena bau busuk yang sangat menyengat. Hanya diperlukan beberapa minggu saja bagi organisme-organisme tadi membongkar tubuh mayat tsb sampai habis, sampai hanya tinggal tulang belulang. Tetapi apabila kita sehat, tidak satupun dari kuman-kuman yang disebutkan tadi berani masuk ke dalam tubuh kita (dengan catatan apabila sistim imunitas/pertahanan tubuh kita baik). Jadi sudah jelas bahwa sistim imunitas tubuh kita melakukan sesuatu yang sangat menakjubkan untuk menjaga kesehatan selama kita masih hidup.

Contoh Kulit adalah bagian yang penting dari sistim imun, karena berperan sebagai perbatasan antara kuman dan tubuh kita, sebagai penghalang dari bakteri dan virus. Contohnya seperti plastic yang menutupi makanan. Ini juga menjelaskan mengapa pada waktu kita bangun pada pagi hari, kulit kita tidak ditumbuhi oleh jamur, karena kebanyakan bakteri yang mendarat di kulit kita sudah mati dengan cepat. Hidung, mulut dan mata adalah tempat pemasukan kuman yang sangat jelas, open door. Air mata dan mucus mengandung semacam enzim (lysozyme) yang memecah dinding sel dari semua bakteri. Air liur juga merupakan antibakteri. Saluran nafas dari hidung ke paru-paru dilapisi oleh membran mucus, banyak kuman yang belum terbunuh terperangkap di mucus tsb. Jadi bakteri atau virus apapun yang mau masuk ke dalam tubuh harus melalui beberapa benteng pertahanan tersebut. Sesampainya di dalam tubuh, sebuah bakteri akan berhubungan lagi dengan sistim imunitas pada level yang berbeda. Perlu diketahui bahwa organorgan dari sistim imunitas ini tersebar di seluruh tubuh, di antaranya adalah: Thymus (terletak di bawah leher, di antara tulang dada & jantung). Thymus ini bertanggung jawab untuk memproduksi T-cells.Limpa (berfungsi menyaring darah dan mencari-cari sel-sel asing/musuh, melawan infeksi, oleh karena itu orang yang sudah diangkat limpanya cenderung lebih sering jatuh sakit).Sistim Limfatik, adalah network dari organ-organ imunitas tubuh, seperti kelenjar limfa, saluran limfa yang memproduksi dan mengangkut cairan limfa dari sel-sel tubuh dari dan ke peredaran darah. Sumsum tulang (memproduksi sel-sel darah, merah dan putih sebagai bagian dari sistim imun).Antibodies, dll.

Penyebab dari melemahnya sistim imunitas tubuh antara lain : Kebiasaan makan/diet yang buruk.Gaya hidup yang tidak sehat/inaktivitas fisik.Stress.Efek samping dari obat-obatan. (kortison, antibiotik, imunosupresan atau kemoterapi)Faktor keturunan, dll.

2.      Rumusan Masalah

  • Apa itu  Peranan Vitamin dan Mineral dalam sistem Imun???
  • Apa - apa saja Vitamin??
  • Apa  - apa Mineral???

3.      Tujuan Penulisan




































BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

1.         Peranan Vitamin dan Mineral dalam Sistem Imun

Nutrisi ( makanan ) sangat berperan dalam sistem kekebalan ( imunitas ) tubuh.Agar sistem imun dalam tubuh bekerja dengan baik diperlukan nutrisi yang adekuat. Vitamin dan mineral termasuk salah satu bagian nutrisi mikronutrien atau nutrisi kecil yang diperlukan tubuh dalam jumlah yang kecil.Pada mulanya peran nutrisi hanya untuk mencukupi kebutuhan energi, protein, dan mikronutrien yang sifatnya esensial sebagai penyeimbang kehilangan masa otot dan mencegah menurunnya imunitas tubuh yang terkait dengan lamanya suatu perawatan. Saat ini peran nutrisi lebih jauh lagi, berbagai komponen nutrisi digunakan untuk memodulasi fungsi sistem imun.
Vitamin A, B6, B12, C, D dan E merupakan vitamin yang terdapat pada mikronutrien, sedangkan mikromineral terdiri dari Co, tembaga ( Cu ), besi ( Fe ), zinc ( Zn ) dan selenium ( Se ). Sementara bagian lain dari nutrisi adalah makronutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh dalam jumlah yang besar yang berfungsi untuk membantu perkembangan tubuh, seperti karbohidrat, protein dan lemak. Kekurangan atau kelebihan mikronutrien akan menginduksi disregulasi respon imun.Pada umumnya penyebab terjadinya induksi disregulasi respon imun adalah asupan kurang yang dapat menurunkan fungsi sistem imun, sehingga memudahkan terjadinya infeksi, kelainan janin, cacat fisik dan keterlambatan perkembangan psiko-intelektual.
2.      Macam- macam Mineral
a.      Makro Mineral
1.Kalsium ( Ca )
Sumber : Susu, sayuran hijau, kacang-kacangan, dan daging
Fungsi Kalsium :
  • Pembentukan tulang dan gigi yang dipengaruhi oleh vitamin D
  • Pembekuan darah
  •  Aktivitas saraf dan otak
  • Aktivator enzim
  • Aktivitas otot jantung
  • Melindungi tubuh terhadap absorpsi zat radioaktif
Akibat Kekurangan Kalsium :Riketsia,Osteoporosis,Darah sukar membeku,Rakitis,Hipokalsemia dan Pertumbuhan terhambat
Akibat kelebihan Kalsium :Hiperkalsemia
,dan Kalsifikasi jaringan dan tulang rawan.
2. Fosfor ( P )
Sumber  : Susu, kacang-kacangan, daging, dan sayuran
Fungsi Fosfor : Pembentukan tulang dan gigi
,Metabolisme,Kontraksi otot, Aktivitas saraf, Komponen enzim, DNA, RNA, dan ATP,Membentuk fosfatid, bagian dari plasma
,Menjaga keseimbangan asam basa,Pengaturan aktivitas hormone dan Efektivitas beberapa vitamin
Akibat Kekurangan Fosfor : Kerapuhan tulang dan gigi
,Sakit pada tulang,Pada anak anak : Rakhitis dan Pada orang Dewasa : Osteomalasia
Tambahan Mengenai Fosfor :

3. Natrium ( Na )
Sumber Natrium : Daging, garam, mentega, dan produk peternakan
Fungsi Natrium :
transmisi saraf,Kontraksi otot,Menjaga tekanan osmotik darah,Sebagai buffer (dalam bentuk Nakarbonat),Mempertahankan iritabilitas sel otot dan Komponen anorganik cairan ekstra sel
Akibat Kekurangan Natrium :Dehidrasi
,Shock,Gangguan pada jantung,Kejang otot,Kelelahan,Suhu tubuh meningkat
Kelebihan
natrium akan berakibat gejala hipertensi

4. Klor ( Cl )

Sumber Klor
: Garam, susu, daging, dan telur
Fungsi Klor :
  • Pembentukan HCl dalam lambung yang berperan dalam penyerapan Fe dan emulsi lemak
  • Aktivator enzim
  • Bahan ion klorit yang penting untuk transfer CO2 dari darah ke paru-paru
  •  Memelihara keseimbangan asam basa, elektrolit, dan tekanan osmosis
Akibat Kekurangan Klor :Kontraksi otot abnormal,Hilangnya rambut dan gigi,Pencernaan terganggu

5. Magnesium ( Mg )
Sumber  : Kacang-kacangan, sayuran hijau, makanan hasil laut, dan sereal
Fungsi Magnesium : Pembentukan tulang, darah, dan otot
,Aktivator enzim.Kontraksi otot.Aktivitas saraf.Respirasi intrasel,dan Sintesis protein
Akibat Kekurangan Magnesium :
Gangguan mental dan emosi,Kontraksi otot terganggu, Fungsi ginjal terganggu, Peredaran darah terganggu–.
Kelebihan Magnesium dapat berakibat gangguan fungsi saraf

6. Kalium ( K )
Sumber : Sayuran, buah-buahan, dan kecap
Fungsi Kalium : Mengatur detak jantung
,Memelihara keseimbangan air,Transmisi saraf,Memelihara keseimbangan asam basa, Katalisator,Kontraksi otot,Mengatur sekresi insulin dari pancreas,Memelihara permeabilitas membran sel
Akibat Kekurangan Kalium :
Gangguan jantung,Kontraksi otot terganggu,dan Pernapasan terganggu
Kelebihan Kalium dapat berakibat kelemahan otot dan terganggunya denyut jantung

7. Sulfur ( S )
Sumber  : Sayuran, telur, daging, susu, dan buah-buahan
Fungsi Sulfur :
·         Aktivator enzim
·         Berperan dalam penyimpanan dan pembebasan energy
·         Komponen vitamin (thiamin, biotin, dan asam pantotenat)
·         Komponen dalam proses detoksikasi
Akibat Kekurangan Sulfur : Anemia,Gondok dan Pendengaran berkurang

8. Yodium ( I )
Sumber  : Makanan hasil laut, telur, susu, garam beryodium, tiram, dan rumput laut
Fungsi Yodium : Aktivitas kelenjar tiroid
, Komponen hormon tiroksin dan Komponen hormon triyodotironin
Akibat Kekurangan Yodium : Gondok
dan  Pendengaran berkurang
Tambahan Mengenai Yodium :

b.      Mikro Nutrien
1. Besi ( Fe )
Besi merupakan mineral mikro yang paling banyak terdapat didalam tubuh manusia dewasa.dan hewan yaitu sebanyak 3-5 gr didalam tubuh manusia dewasa.
Sumber : Sumber baik besi adalah makanan hewani ,seperti daging,ayam dan ikan. Sumber baik lainnya adalah telur ,serealia tumbuk ,kacang kacangan, sayuran hijau dan bebebrapa jenis buah.
Pada umumnya besi didalam daging,ayam dan ikan mempunyai ketersediaan biologic tinggi ,besi didalam serealia dan kacang kacangan mempunyai ketersediaan biologic sedang,dan besi didalam sebagian besar sayuran ,terutama yang mengandung asam oksalat tinggi seperti bayam mempunyai ketersediaan biologic rendah.
Fungsi :
            Besi berperan dalam proses respirasi sel,yaitu sebagai kofaktor bagi enzim – enzim yang terlibat didalam reaksi oksidasi reduksi.
Dampak
(a)   Kelebihan
            Kelebihan besi jarang terjadi karena makanan ,tetapi dapat disebabkan oleh suplemen besi ,gejalanya adalah rasa nek,muntah .diare,denyut jantung meningkat,sakit kepala ,mengigau dan pingsan.
(b)   Kekurangan
            Menurunnya kemampuan kerja,kekurangan energy pada umumnya menyebaabkan pucat,rasa lemah,letih pusing,kurang nafsu makan , menurunnya kebugarankekebalan dan gangguan penyembuhan luka.kemampuan mengatur suhu tubuh menurun.

2. SENG (Zn)        
Fungsi Zn:
Zn memegang peranan esensial dalam banyak fungsi tubuh, yaitu :
·              Zn Sebagai bagian dari enzim atau sebagai kofaktor pads kegiatan lebih dari           200 enzim.
·              Zn berperan dalam berbagai aspek metabolisme seperti reaksi yang berkaitan          dengan sintesis dan degradasi karbohidrat, protein, lipida, dan asam nukleat.
·              Zn berperan dalam pemeliharaan keseimbangan asam basa.
·              Zn sebagai bagian integral enzim DNA polymerase dan RNA polymerase yang      diperlukan dalam sintesis DNA dan RNA.
·              Zn berperan dalam pembentukan kulit, metabolisme jaringan ikat dan          penyembuhan luka.
·              Zn berperan dalam pengembangan fungsi reproduksi laki-laki dan   pembentukan sperma.
·              Zn berperan dalam kekebalan yaitu, dalam sel T dan pembentukan antibody           oleh sel B.
Sumber Zn:
            Sumber paling baik adalah sumber protein hewani, terutama daging, hati, kerang, biji-bijian(lengkap), sserelia, leguminosa dan telur.serelia tumbuk dan kacang-kacangan merupakan sumber yang terbaik namun mempunyai ketersediaan biologic yang rendah.
Dampak :
a)      Kekurangan
  • Akibat kekurangan seng pertumbuhan badan tidak sempurna(kerdil).
  • Gangguan dan keterlambatan pertumbuhan kematangan seksual.misalnya, pencernaan terganggu, gangguan fungsi pangkreas, gangguan pembentukan kilomikron dan kerusakan permukaan saluran cerna.
  • Kekurangan Zn menganggu pusat system saraf dan ungsi otak.
  • Kekurangan Zn menganggu metabolisme dalam hal kekurangan vitamin A, gangguan kelenjar tiroid, gangguan nafsu makan serta memperlambat penyembuhan luka.

b)     Kelebihan
  • Kelebihan Zn hinggga 2 sampai 3 kali menurunkan absorpsi tembaga.
  • Kelebihan sampai 10 kali mempengaruhi metabolism kolesterol, mengubah nilai lipoprotein dan tampaknya dapat mempercepat timbulnya aterosklerosis.
  • Kelebihan sampai sebanyak 2 gram atau lebih dapat menyebabkan muntah, diare, demam, kelelahan, anemia, dan gangguan reproduksi.
3. TEMBAGA (Cu)
Fungsi Cu :
a)      Fungsi utama enzim di dalam adalah sebagai bagian dari enzim. Enzim-enzim mengandung tembaga mempunyai berbagai macam peranan yang berkaitan dengan reaksi yang menggunakan oksigen atau radikal oksigen.
b)      Tembaga berpernan dalam mencegah anemia dengan cara membanu absorbs besi, merangsang sisntesis hemoglobin , melepas simpanan besi dari feritin dalam hati dan sebagai bagian dari enzim seruloplasmin.
c)      Tembaga berperan dalam oksidasi besi bentk fero menjadi feri.
d)     Tembaga berperan dalam perubahan asam amino tirosin menjadi melanin, yaitu pigmen dan kulit.
e)      Tembaga juga berperanan dlam pngikatan silanh kolagen yang diperluka untuk menjaga kekuatannya.

Sumber :
            Tembaga terdapat luas didalam makanan. Sumber utama tembaga adalah tiram, kerang, hati, ginjal, kacang-kacangan, unggas, biji-bijian , serelia, dan cokelat. Air juga mengandung tembaga dan jumlahnya bergantung pada jenis pipa di gunakan sebagai sumber air.
Dampak :
a)      Kekuranga
·         Kekeurangan tembaga dapat menganggu pertumbuhan dan metabolism, disamping itu terjadi demineralisasi tulang-tulang.
·         Bayi gagal tumbuh kembang edema dengan serum albumin rendah
·         Gangguan fungsi kekebalan
b)     Kelebihan
·         Menyebabkan nekrosis hati atau serosis hati.
·         Konsumsi sebanyak 10 -15 mg tembaga sehari dapat menimbulkan muntah – muntah dan diare.Berbagai tahap perdarahan intravascular dapat terjadi ,begitupun nekrosis sel –sel hati dan ginjal
·         Konsumsi dosis tinggi dapat menyebabakan kematian.
3. MANGAN
Sumber : Beras giling, Pisang & sayuran hijau
Fungsi :
            Dalam tubuh, Mn berperan sebagai katalisator dari beberapa reaksi metabolik yang penting pada protein, karbohidrat, dan lemak. Pada metabolisme protein, Mn mengaktifkan interkonversi asam amino dengan enzim spesifik seperti arginase, prolinase, dipeptidase. Pada metabolism karbohidrat, Mn berperan aktif dalam beberapa reaksi konversi pada oksidasiglukosa dan sintesis oligosakharida. Pada metabolisme lemak, Mn berperan sebagai kofaktor dalam sintesis asam lemak rantai panjang dan kolesterol. metabolisme energi & sintesis lemak
Dampak
a)      Kelebihan
             Keracunan krena kelebihan mangan dapat terjadi bila lingkungan terkontaminasi oleh mangan. Pekerja tambang yang mengisap manga yang ada pada debu tambang untuk jangka waktu lama, menunjukkn gejal-gejala kelainan otak disertai penampilan dan tingkah laku abnormal, yang menyerupai penyakit parkinson.
b)     Kekurangan
            Kekurangan mangan pernah terlihat pada manusia. Kebutuhan mangan kecil, sedangkan mangan banyak terdapat dalam makanan nabati. Kekurangan mangan menyebabkan steril pada hewan jantan dan betina. Keturunan dari induk yang menderita kekurangan mangan, menunjukkan kelainan kerangka dan gangguan kerangka otot. Penggunaan suplementasi besi dan kalsium perlu diperhatikan karena kedua zat gizi ini menghambat absorbsi mngan.kekurngan mangan sering terjadi bersamaan dengan kekurangan besi. Malkanan tinggi protein dapat melindungi tubuh dari kekurangan mangan.

4. KROM (Cr)

Sumber:
            Sumber krom terbaik adalah makanan nabati. Kandungan krom dalam tanaman bergantung pada jenis tanaman, kandungan krom tanah dan musim. Sayuran mengandung 30 hingga 50 ppm, biji-bijian dan serealia utuh 30 hingga 70 ppm dan buah 20 ppm. Hasil laut dan daging merupakan sumber krom yang baik

Fungsi :
            Krom dibutuhkan dalam metabolisme karbohidrat dan lipida. Krom bekerja sama dengan pelepasan dalam memudahkan masuknya glukosa ke dalam sel-sel, dengan demikian dalam pelepasan energi, percobaan pada hewan menunjukan bahwa kekurangan krom dapat menyebabkan gangguan toleransi terhadap glukosa, walaupun konsentrasi insulin normal.
           
Dampak
a)      Kelebihan
            Kelebihan krom krena makanan belum pernah ditemukan. Pekerja yang terkena limbah industri dan cat yang mengandung krom tinggi dikaitkan dengan kejadian penyakit hati dan kanker paru-paru. Kromat adalah bentuk krom dengan valensi 6. tubuh tidak dapat mengoksidasi krom makanan dengan valensi 3 yang tidak toksik menjadi bentuk vlensi 6 yang toksik. Jadi, krom di dalam makanan tidak ada kaitannya dengan kanker paru-paru.
b)     Kekurangan
             Kekurangan krom krena makanan jarang terjadi, oleh karena itu AKG untuk krom belum ditentukan.
5. SELENIUM (se)
Sumber :
            Selenium berada dalam makanan dalam bentuk selenometionin dan selenosistein
Fungsi :
            Enzim selenium peroksidase berperan sebagai ktalisator dalam pemecahan peroksida yang terbentuk di dalam tubuh menjadi iktan yang tidak bersifat toksik. Peroksida dapat berubah menjadi radikal bebas yang dapat mengoksidasi asam lemak tidak jenuh yang ada pada membran sel, shingga merusak membran sel tersebut. Selenium berperan serta dalam sistem enzim yang mencegah terjadina radikal bebas dengan menurunkan konsentrasi peroksida dalam sel, sedangkan vitamin E menghalangi bekerjanya radikal bebas setelah terbentuk. Dengan demikian konsumsi selenium dalam jumlah cukup menghemat penggnaan vitamin E.
            Selenium dan vitamin E melindungi membran sel dari kerusakan oksidatif, membantu reaksi oksigen dan hidrogen pada akhir rantai metabolisme, memindahkan ion melalui membran sel dan membantu sintesa immununoglobulin dan ubikinon. Glutation peroksidse berperan di dalam sitosol dan mitokondria sel, sedangkan vitamin E di dalam membran sel
            Karena selenium mengurangi produksi radikal bebas di dalam tubuh, mineral mikro ini mempunyai potensi untuk mencegah penykit kanker dan penyakit degenaratif lainnya. Bukti tentang hal ini belum cukup untuk menganjurkan penggunaan selenium sebagai suplemen. Enzim tergantung-selenium lain adalah gliisn reduktase yang ditemukan di dalam sistem bakteri. Selenium juga merupakan bgian dari kompleks asam amino RNA.
Dampak
a)      Kelebihan
             Dosis tinggi selenium (= 1 mg sehari) menyebabkan muntah-muntah, diare, rambut dan kuku rontok, serta luka-luka pada kulit dan sistem saraf. Kecendrungan menggunakan suplemen selenium untuk mencegah kanker harus dilakukan secara hati-hati, jangan sampai dosis berlebihan
b)     Kekurangan
      Kekurangan selenium pada manusia karena makanan yang dikonsumsi belum bayak diketahui. Pada tahun 1979 para ahli dari Cina melaporkan hubungan antara status selenium tubuh dengan penyakit kesban, dimana terjadi kardiomiopati atau degenerasi otot jantung yng terutama terlihat pada anak-anak dan perempuan dewasa (keshan adalah sebuah propnsi di Cina). Penyakit keshan-Beck pada anak remaja menyebabkan rasa kaku, pembengkakan dan aras sakit pada sendi jari-jari yang iikuti osteoartritis secara umum, yang terutama dirasakan pada iku, lutut dan pergelangan kaki. Pasien yang mendapat makanan prenteral total yang pada umumnya tidak mengandung selenium menunjukkan aktivitas glutation peroksidase rendah dan kadar selenium dalam plasma dn sel darah merah yang rendah. Bebrapa pasien menjadi lemah, sakit pada otot-otot dan terjadi kardiomiopati pasien kanker mempunyai taraf selenium plasma yang rendah. Kekurngan selenim dan vitamin E juga dihubungan dengan penyakit jantung
6. MOLIBDEN (Mo)
Sumber :
            Nilai molibden dalam makanan bergantung pada lingkungan di mana makanan tersebut ditanam. Sumber utama adalah susu, hati, serealia utuh dan kacang-kacangan
Fungsi :
            Molibden bekerja sebagai kofaktor berbagai enzim, antara lain xantin oksidasi, sukfat oksidase dan aldehid oksidase yang mengkatalisis reaksi-reaksi oksidasi-reduksi seperti oksidasi aldehid purin dan pirimidin serta xantin dan sulfit. Oksidasi sulfit berperan dalam pemecahan sistein dan metionin, serta mengkatalisis pembentukan sulfat dan sulfit.
Dampak
a)      Kelebihan
            Konsumsi berlebihan dihubungkan dengan sindroma mirip penyakit gout, disertai peningkatan nilai molibden, asam urat dan oksidasi xantin di dalam darah. Konsumsi sampai 0,54 mg sehari dapat menyebabkan kehilangan tembaga melalui urin.
b)     Kekuranga
            Akibat kekurangan molibdien karena makanan belum pernah terlihat. Molibden terdapat dalam jumlah sedikit seali dalam tubuh, segera diabsorbsi dari saluran cerna, dan makanan prenteral total. Gejalanya adalah mudah tersinggung, oikiran kacau, peningkatan laju pernapasan dan denyut jantung yang dapat berakhir dengan pingsan
7. FLOUR (F)
Sumber :  Makanan sehari-hari mengandung fluor, namun sumber uatma adalah air minum
Fungsi :
            Mineralisasi tulang dan pengerasan email gigi. Pada saat gigi dan tulang dibentuk, pertama terbentuk kristal hidroksiapatit yang terdiri atas kalsium dan fosfor. Kemudian flour akan menggantikan gugus hidroksil (OH) pada kristal tersebut dan membentuk fluoropatit. Pembentukan fluoropatit ini menjadikan gigi dan tulang tahan terhadap kerusakan.Fluor diduga dapat mencegah osteoporosis (tulang keropos) pada orang dewasa dan orang tua.fluorordisasi air minum, masyarakat terutama anak-anak akan terlindungi dari karies gigi ini. Penambahan fluorida pada pasta gigi juga melindungi masyarakat terhadap karies gigi.
Dampak
a)      Kelebihan
            Kelebihan fluor dapat menyebbkan kleracunan. Hal ini baru terjadi pada dosis sngat tinggi tau setelah bertahun-tahun menggunakan suplemen fluor sebanyak 20-80 mg sehari. Gejalanya adalah fluorosis (perubahan wwarna gigi menjadi kekuningan), mulas, diare, sakit di daerah dada, gatal, dan muntah
b)      Kekuranga
            Kekurangan fluor terjadi di daerah dimana air minum kurang mengandung fluor. Akibatnya adalah kerusakan gigi dan keropos tulang pada orang tua

8. KOBALT (Co)
Sumber :
            Mikroorganisme dapat membentuk vitamin B12hewan memamah biak memperoleh kobalmin melalui hubungan simbiosis dengan mikrorganise dalam saluran cerna. Manusia tidak dapat melakukan simsbiosis ini, sehingga harus memperoleh kobalamin dari makanan hewani seperti hati, ginjal, dan daging. Makanan nabati mengandung sedikit kobal, bergantung pada kandungan tanah tempat tumbuhnya. Pengikut vegetarian (hanya makan makanan nabati) perlu berhati-nati terhadap kemungkinana kekuranagan vitamin B12
Fungsi :
            Kobal merupakan vitamin B12 (kobalmin). Vitamin ini diperlukan untuk mematangkan sel darah merah dan menormalkan fungsi semua sel. Kobal mungkin juga berperan dalam fungsi berbagai enzim
3.      Macam – Macam vitamin
1.      Vitamin yang larut dalam Lemak
Macam-macam vitamin yang larut dalam lemak :

  1. Vitamin A ( Retinol ).
Sumber Vitamin A bukan hanya terdapat pada tubuh hewan, tetapi dalam tumbuhan terdapat suatu zat yang menyerupai vitamin A,dan disebut Karotene yang baru menjadi vitamin A setelah diubah didalam hati sehingga karotene disebut juga provitamin A.
Fungsi vitamin A :
    • Penyembuhan jaringan.
    • Membantu pertahanan terhadap infeksi.
    • Mempertahankan kesehatan kulit,rambut, membran mukosa, ketajaman penglihatan pada malam hari.
    • Pertumbuhan tulang.
    • Perkembangan gigi.
    • Reproduksi dan sintesa RNA
Kekurangan vitamin A :
1.      Gangguan penglihatan.
-          Penyakit rabun senja ( Hemeralopi ) yaitu sulit melihat pada cahaya samar atau disenja hari.
-          Xeroptalmi yaitu gejala-gejala keringnya konjungtiva ditandai dengan adanya noda-noda putih mengkilat seperti ikan ( disebut noda bitot ) dibagian kiri dan kanan biji mata.
-          Pada keadaan yang lebih berat bisa terjadi kelainan yang disebut Keratolasia yaitu lukanya kornea yang hebat sehingga seluruh kornea menjadi hancur. Penderita akan menjadi buta sama sekali
2.      Mudah terkena infeksi saluran pernafasan dan saluran pencernaan. Hal ini disebabkan oleh terjadinya perubahan-perubahan pada jaringan pelapis ( epitel )
3.      Kulit pecah-pecah, kering pada membran mukosa.
4.      Hilangnya nafsu makan, terhambatnya pertumbuhan dan menurunnya kekbalan/daya    tahan tubuh.

Keracunan vitamin A ( hypertaminosis A )
Gejala keracunan beragam secara luas tergantung pada umur seseorang dan lamanya mengkonsumsi secara berlebihan.

  1. Vitamin D ( Kolekalsiferol ).
Vitamin D berpungsi dalam mengatur penyerapan kalsium dan Fosfor yang berperan dalam pembentukan tulang dan gigi. Kekurangan akan Vitamin D dapat menyebabkan penyakit tulang. Pembekuan daarah juga serta penyakit pendarahan pada bayi yang baru lahir. Kebutuhan
Vitamin K adalah sekitar 1 gr/kilogram berat badan, yang dapat berasal dari makanan atau flora mikroba dalam usus (Darwin Karyadi dan Andi Hakim Nasoetion, 1987).
Vitamin K terdapat di dalam kol, kembang kol, daun slada dan bayam sedangkan biji-bijia dan buah-buahan kandungan Vitamin K relatif sangat rendah.

  1. Vitamin E ( Tokoferol ).
Vitamin E: tingkatkan kesehatan kulit. Vitamin E merupakan antioksidan lain yang bisa mencegah kerusakan kulit akibat sinar matahari. Vitamin ini juga berperan sebagai antiperadangan dan menguatkan sistem kekebalan tubuh. Vitamin ini bisa didapatkan dari minyak sayur, kacang-kacangan, biji-bijian, zaitun, bayam, asparagus, dan sayuran hijau.

  1. Vitamin K.
Vitamin K banyak berperan dalam pembentukan sistem peredaran darah yang baik dan penutupan luka. Defisiensi vitamin ini akan berakibat pada pendarahan di dalam tubuh dan kesulitan pembekuan darah saat terjadi luka atau pendarahan. Selain itu, vitamin K juga berperan sebagai kofaktor enzim untuk mengkatalis reaksi karboksilasi asam amino asam glutamat. Oleh karena itu, kita perlu banyak mengonsumsi susu, kuning telur, dan sayuran segar yang merupakan sumber vitamin K yang baik bagi pemenuhan kebutuhan di dalam tubuh.


2.      Vitamin yang larut dalam Air
  1. Vitamin C.
Dari semua jenis vitamin yang ada, Vitamin C paling mudah rusak oleh panas dan cahaya, oleh sebab itu vitamin ini merupakan suatu zat reaktor yang kuat. Fungssi utama dari Vitamin C adalah membantu proses pembentukan kalogen yakni sejenis protein yang merupakan komponen utama dalam jaringan ikat, tulang rawan, matriks tulang, gigi dan lapisa enddothelium pembuluh darah.
Kekurangan vitamin ini dapat menyebabkan gusi berdarah, luka sukar sembuh, bentuk tulang tidak normal, kekurangan darah dan penyakit skorbut. Kebutuhan Vitamin C untuk kesehatan optimal berkisar 20 - 30 mg per hari (Winarno, 1986). Bahan makanan yang kaya akan vitamin C adalah jambu biji, jeruk manis, jeruk nipis, nenas, arbei, tomat, kol, pepaya dan sawi mentah, taoge dan bebrapa jenis sayuran lainnya.

  1. Vitamin B Kompleks
Vitamin golongan ini disebut vitamin urat syaraf oleh karena mempunyai pengaruh terhadap urat syaraf. Vitamin ini terdiri beberapa derivat/ turunan antara lain thiamin, riboflavin dan niasin. Thiamin sering disebut sebagaia tonikum karena dapat menambah semangat sehingga
kekurangan Thiamin akan menyebabkan seseorang nampak letih dan tidak bersemangat. Golongan Vitamin ini juga berperan dalam menjaga pertumbuhan, memlihara napsu makan, memperlancar pencernaan dan mencegah terjadinya penaykit beri-beri.
Tanda-tanda kekurangan vitamin ini adalah nafsu makan berkurang, nampak lesu, sembelit, pertumbuhan terhambat, mata gatal-gatal serta gangguan pada kulit. Bahan makanan yang banyak mengandung vitamin ini adalah padipadian terutama pada bagian kulit ari, kacang-kacangan, sayur-sayuran serta bahan hewani lainnya seperti ikan, telur, daging dan susu.
                      i.        Vitamin B1 (Thiamin)
Fungsi : Mencegah penyakit beri-beri, membantu pelepasan energi dari makanan, mempertahankan kesehatan susunan syaraf. Sumber : Sereal dari tepung gandum, beras putih dan merah, buncis, bayam, jeruk, susu, telur. Takaran yang dianjurkan : 1.5 mg/hari.
                     ii.        Vitamin B2 (Riboflavin)
Fungsi : Membantu pelepasan energi dari makanan, mempertahankan kesehatan kulit dan rambut. Sumber : Sereal dari tepung gandum, susu, telur, sapi, salmon, asparagus, ayam, keju, brokoli, bayam, roti. Takaran yang dianjurkan : 1.7 mg/hari.
                    iii.        Vitamin B3 (Niacin)
Fungsi : Mencegah penyakit pellagra (kulit kasar bersisik), membantu melepaskan energi dari makanan, mempertahankan kesehatan sistim susunan syaraf, mempertahankan kesehatan rambut. Sumber : Sereal dari tepung gandum, tuna, salmon, ayam, kacang-kacangan, sapi. Takaran yang dianjurkan : 20 mg/hari.
                    iv.        Vitamin B5
Fungsi : Mencegah mati rasa pada jari-jari, membantu melepaskan energi dari makanan, mempertahankan kesehatan jaringan dan rambut Sumber : Hati ampela, telur, brokoli, ikan, ayam, yogurt, jamur, alpukat, kentang manis. Takaran yang dianjurkan : 10 mg/hari.
                     v.        Vitamin B6 (Pyridoxin)
Fungsi : Mencegah kekeringan pada ujung bibir, membantu melepaskan energi dari makanan. membantu pembentukan sel darah merah, mempertahankan kesehatan sistim syaraf. Sumber : Pisang, ikan, ayam, kentang, bayam. Takaran yang dianjurkan : 2 mg/hari.
                    vi.        Vitamin B12 (Cyanocobalamin)
Fungsi : Membantu pembentukan sel darah merah/mencegah anemia, mempertahankan kesehatan sistim susunan syaraf. Sumber : Salmon, kepiting, sapi, telur, susu. Takaran yang dianjurkan : 6 mcg/hari.


Pada kehidupan sehari-hari, kurangnya asupan mikronutrisi akan tampak pada menurunnya respon dari sistem kekebalan tubuh dalam menghadapi lingkungan yang tidak sehat seperti polusi, radikal bebas, ancaman virus dan bakteri, sehingga rentan terhadap penyakit. Infeksi yang sering muncul pada seseorang dengan daya tahan tubuh yang lemah diantaranya : Influenza / common cold, infeksi saluran napas atas, jamur dilipat paha atas, cacar air, herpes, campak, gangguan pencernaan, demam typoid dan sejumlah penyakit lainnya yang kerap berbahaya.Akibat dari kekurangan mikronutrisi selain berdampak pada rendahnya daya
Masing-masing nutrisi memiliki fungsi masing-masing untuk memodulasi sistem imun, sehingga pemberian nutrisi yang tepat akan mempercepat penyembuhan seseorang dari sakitnya.Dan sebaliknya apabila kekurangan maka sistem imun kita juga akan terganggu.Mikronutrien, mikromineral, semuanya mempunyai daya dapat meningkatkan sistem imun, tetapi dalam mengonsumsinya tetap harus hati-hati, karena jika tidak memperhatikan aturan atau dosis anjuran dapat menjadi toksik ( beracun ) dan dapat membahayakan tubuh.tahan tubuh terhadap penyakit, juga dapat menyebabkan kematian yang signifikan.
Caranya meningkatkan kekebalan tubuh : Dalam keadaan normal, kerja sistim imun tubuh sangat canggih dan effisien dalam menghalau musuh-musuh. Tetapi apabila sistim imun lemah, maka penyakit mudah datang. Caranya agar kita kebal terhadap penyakit adalah dengan meningkatkan sistim imunitas tubuh yaitu dengan menjalankan gaya hidup sehat,salah satunya: diet makanan sehat.
a)      Makanlah makanan yang mengandung banyak antioksidan.
 Contohnya bebrapa vitamin dan mineral yang terdapat  pada sayur-sayuran, buah-buahan, polongpolongan, biji-bijian, secara bervariasi. Antioksidan diperlukan untuk mengangkat radikal bebas yang ada di dalam darah. Karena radikal bebas dapat menekan sistim imunitas tubuh kita dan merusak DNA. (Radikal bebas bisa dating dari udara <polusi, asap rokok dll> lemak dari makanan <gorengan, lemak hewani, margarine>, stress, dll.). Penyakit kanker dikaitkan dengan kurangnya makan makanan yang mengandung antioksidan.
b)      Makan cukup makanan yang mengandung cukup nutrisi. Sel-sel di tubuh senantiasa memerlukan nutrisi agar dapat berfungsi dengan baik. Kekurangan nutrisi dapat menurunkan fungsi sel yang akibatnya menurunkan kekebalan tubuh. Perlu diketahui, makanan modern cenderung membuat kita kekurangan nutrisi. Hindari makan makanan hewani. Perbanyak makan makanan alamiah. Minum minimal 2 liter air setiap hari.
BAB III
PENUTUP


KESIMPULAN :

Vitamin dan mineral termasuk salah satu bagian nutrisi mikronutrien atau nutrisi kecil yang diperlukan tubuh dalam jumlah yang kecil.Pada mulanya peran nutrisi hanya untuk mencukupi kebutuhan energi, protein, dan mikronutrien yang sifatnya esensial sebagai penyeimbang kehilangan masa otot dan mencegah menurunnya imunitas tubuh yang terkait dengan lamanya suatu perawatan. Saat ini peran nutrisi lebih jauh lagi, berbagai komponen nutrisi digunakan untuk memodulasi fungsi sistem imun.
Penyebab dari melemahnya sistim imunitas tubuh antara lain : Kebiasaan makan/diet yang buruk.Gaya hidup yang tidak sehat/inaktivitas fisik.Stress.Efek samping dari obat-obatan. (kortison, antibiotik, imunosupresan atau kemoterapi)Faktor keturunan, dll. Tapi pada umumnya penyebab terjadinya induksi disregulasi respon imun adalah asupan kurang yang dapat menurunkan fungsi sistem imun, sehingga memudahkan terjadinya infeksi, kelainan janin, cacat  fisik dan keterlambatan perkembangan psiko-intelektual.
Caranya agar kita kebal terhadap penyakit adalah dengan meningkatkan sistim imunitas tubuh yaitu dengan menjalankan gaya hidup sehat,salah satunya: diet makanan sehat.
c)      Makanlah makanan yang mengandung banyak antioksidan.
d)     Makan cukup makanan yang mengandung cukup nutrisi terutama vitamin dan mineral.
                                                                                    






















DAFTAR PUSTAKA



Moehji, S. Ilmu Gizi. Jilid I. Bhatara Karya Pustaka, Jakarta, 1982.
Supariasa, I. Penilaian Status Gizi. EGC, Jakarta, 2002.
Nirmala Devi,Nutrition and Food:PT kompas Media Nusantara,september 2010

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar